Rabu, 01 Januari 2020

Apa itu Paving Block

Mengenal Paving Block

Paving Blok atau blok beton yang dikunci terdiri dari bahan bangunan yang terdiri dari campuran semen Portland atau perekat hidraulik lainnya, air dan agregat, dengan atau tanpa bahan tambahan lainnya, yang tidak mempengaruhi kualitas beton.
Sedangkan menurut wikipedia Paving block komposisi bahan bangunan berdasarkan campuran semen Portland dan perekat hidrolik lainnya, air dan agregat dengan atau tanpa bahan tambahan lainnya yang tidak mempengaruhi kualitas beton. (SNI 03-0691-1996) [1]. Pavers adalah bahan bangunan yang terdiri dari campuran semen, pasir dan air, sehingga karakteristiknya dekat dengan mortar. Mortar adalah bahan bangunan yang terdiri dari campuran pasir dan agregat halus lainnya dengan pengikat dan air keras yang memiliki sifat seperti batu.

paving block dihalaman gedung pu


Secara umum, paving blok adalah batu cetak yang berasal dari campuran bahan konstruksi dalam bentuk pasir dan semen PC dengan rasio pencampuran tertentu, yang memiliki beberapa bentuk untuk memenuhi selera pengguna. Penggunaan pavin blog ini disesuaikan dengan tingkat kebutuhan, misalnya untuk beranda, tentu berbeda dengan jalan atau parkir, karena kualitas paving yang digunakan berbeda. Untuk jalan atau tempat parkir mobil, kualitas paving yang digunakan lebih baik daripada lokasi karena beban yang bekerja tidak sama.

Orang suka menggunakan pavers karena berbagai alasan, misalnya, pada siang hari, halaman yang menggunakan pavers tetap lebih nyaman (tidak terlalu panas) dibandingkan dengan halaman yang menggunakan aspal atau beton yang dituangkan. Pavers memiliki berbagai bentuk yang indah, pemasangan dan perawatannya juga sangat mudah. Selain itu, pavers juga dapat diproduksi dengan mudah.

Hanya sedikit orang yang tahu bahwa paver memiliki peringkat kualitas. Harap dicatat bahwa dalam SNI 03 0691 1996 disebutkan:
kualitas Blok beton (perkerasan) digunakan untuk jalan, kualitas B digunakan untuk tempat parkir, kualitas C digunakan untuk pejalan kaki, sedangkan kualitas D digunakan untuk taman dan penggunaan lainnya. Dengan karakteristik sebagai berikut:

motif paving block


Paving Block berdasarkan mutu

1. Bata Beton mutu A kuat menahan tekanan 35 - 40 MPa klasifikasinya adalah K400 hingga K500.

2. Bata Beton mutu B kuat menahan tekanan 25 - 30 MPa klasifikasinya adalah K300 hingga K400.

3. Bata Beton mutu C kuat menahan tekanan 20 MPa klasifikasinya adalah K200 hingga K250.

4. Bata Beton mutu D kuat menahan tekanan 15 MPa klasifikasinya adalah K153 hingga K184.


Dari segi ketebalan, paving memiliki 3 jenis ketebalan, yaitu 6 cm, 8 cm dan 10 cm. Kekuatan tekan bata beton (perkerasan) tidak ditentukan oleh ketebalan tetapi oleh komposisi bahan penyusunnya.

Dalam studi Harun Malissa tentang efek batu pecah pada kekuatan tekan perkerasan, penambahan batu pecah akan mempengaruhi kekuatan tekan perkerasan. Ini terlihat dari perbandingan yang sama antara semen dan pasir, yaitu pasir 1 pc: 8 tanpa tambahan batu pecah (seperti batu bulat di pasaran), kekuatan tekan maksimum adalah 5,25 MPa, sementara batu pecah maksimum diperoleh pada 9,70 MPa dalam komposisi campuran 1 pc: 8 pasir: 4 batu pecah menggunakan ½ "tahan ½" lolos dari batu pecah dan minimal 4,91 MPa dalam komposisi campuran 1 pc: 8 pasir: 8 batu pecah menggunakan batu pecah melewati saringan No 3/8 "dipegang oleh saringan No 4

Dari segi ketebalan, paving memiliki 3 jenis ketebalan, yaitu 6 cm, 8 cm dan 10 cm. Kekuatan tekan bata beton (perkerasan) tidak ditentukan oleh ketebalan tetapi oleh komposisi bahan penyusunnya.

Dalam studi Harun Malissa tentang efek batu pecah pada kekuatan tekan perkerasan, penambahan batu pecah akan mempengaruhi kekuatan tekan perkerasan. Ini terlihat dari perbandingan yang sama antara semen dan pasir, yaitu pasir 1 pc: 8 tanpa tambahan batu pecah (seperti batu bulat di pasaran), kekuatan tekan maksimum adalah 5,25 MPa, sementara batu pecah maksimum diperoleh pada 9,70 MPa dalam komposisi campuran 1 pc: 8 pasir: 4 batu pecah menggunakan ½ "tahan ½" lolos dari batu pecah dan minimal 4,91 MPa dalam komposisi campuran 1 pc: 8 pasir: 8 batu pecah menggunakan batu pecah melewati saringan No 3/8 "dipegang oleh saringan No 4.


paving block model segitiga


Paving Block berdasarkan cara pembuatan


Pembuatan dengan cara manual
Paving dimulai dengan mencampur semen, air dan pasir, menambahkan kerikil (kericak) dan menambahkan abu batu (sebagai pengisi) ke komposisi tertentu. Setelah pencampuran homogen, kemudian dimasukkan ke dalam cetakan dan diperas dengan kekuatan tekan tenaga manusia. Metode manual ini umumnya mengurangi kualitas paving blok karena tekanan yang diberikan selama pengepresan tidak optimal.
Mesin dibuat
Campur bahan penyusunnya dalam mesin molen dan kemudian masukkan ke dalam paver. Pada mesin ini, tekanan dapat diterima untuk menghasilkan kualitas paving tertentu. Biasanya, pembuatan pavers menggunakan mesin akan menghasilkan beton berkualitas tinggi, keseragaman dan stabilitas tekanan selama pengepresan berkontribusi pada peningkatan kualitas pavers, meskipun komposisi Komposisi batako (pavers) sangat menentukan kualitas produk.
07122012 (004)

Paving yang baik tidak akan ditutup dengan lumut jika bantalan busa menunjukkan penyerapan air yang tinggi sehingga kondisi paving basah. Ini juga menunjukkan bahwa pasir yang digunakan buruk, bahwa jumlah lumpur terlalu besar untuk membuat pavers berkualitas buruk.

Berbagai metode pengujian

Metode struktural, khususnya dengan paving dipotong menjadi kubus ukuran disesuaikan dengan objek yang akan diuji, kemudian ditekan dengan tekanan, durasi dan kecepatan disintegrasi tertentu. Nilai kekuatan tekan diperoleh dari beban kompresi dibagi dengan luas permukaan pers.
Metode ukuran, diukur sesuai dengan ukuran kaliper tebal 6 cm dengan toleransi + 8%
Metode visual, permukaan blok harus rata, tidak ada cacat, sudut dan tepinya tidak mudah patah, jika trotoar satu sama lain tidak mudah rusak.
Tes jatuh, jika paving jatuh bebas pada ketinggian 1 meter, trotoar yang baik tidak akan mudah patah.
Dalam tes penyerapan air, paving blok direndam dalam air selama 24 jam, kemudian dikeringkan pada suhu 105 derajat Celcius dan ditimbang dua kali hingga perbedaan dalam. beratnya tidak melebihi 0,2%. keringkan, dibagi berat pad kering, kemudian dikalikan dengan 100%.
Interlock paving

Metode Interlock, dalam bentuk bata beton (paving block), memiliki sisi yang tidak beraturan (halus), tetapi sengaja dengan tonjolan untuk membuat hubungan antara batu bata beton (paving block) akan memperkuat struktur sepasang paving block. Pemasangan jenis interlocking block ini juga memiliki kelebihan, yaitu jarak antara pavers (nat) yang dibentuk secara bersih dan seragam. Panjang dan lebar pavers memiliki proyeksi yang akan membentuk ruang kecil untuk mengisi pasir di antara pasangan pavers.

paving block abu

Keuntungan Paving Block

1. paving block dapat menyerap air, sehingga bidang yang dipasang paving block tidak dikhawatirkan banjir.
2. Pemasangan mudah dan tidak memerlukan alat berat serta dapat diproduksi secara masal.
3. Pemeliharaannya mudah, ekonomis, ramah lingkungan dan dapat dibongkar pasang.
4. Tahan terhadap beban statis, dinamik dan kejut.
5. Tahan terhadap tumpahan bahan pelumas dan pemanasan oleh mesin kendaraan.
6. Tahan terhadap perubahan cuaca




Referensi:
Kompas
Wikipedia